Setelah Diresmikan Kapolda Kalbar Rumah Kebangsaan Menjadi Rumah Kajian Mahasiswa di Kalimantan Barat

Setelah Diresmikan Kapolda Kalbar Rumah Kebangsaan Menjadi Rumah Kajian Mahasiswa di Kalimantan Barat

Spread the love

Pontianak Kalbar,Jangkarpena.com Kapolda Kalimantan Barat, Irjen Pol. Pipit Rismanto, S.IK., MH., menghadiri peresmian Rumah Kebangsaan Kalimantan Barat yang diinspirasi oleh kaum muda pelajar dan Mahasisawa Kalimantan Barat, Rumah Kebangsaan tersebut terletak di Jalan Sepakat II Pontianak pada hari Kamis (22 Juni 2023).

Rumah Kebangsaan Kalimantan Barat ini didirikan atas dasar Indonesia yang saat ini sedang menghadapi situasi ketidakpastian di tengah krisis global, oleh karena itu diperlukan strategi yang luar biasa dan solusi dalam menghadapi tantangan tersebut.

Kapolda Kalimantan Barat, Irjen Pol. Pipit Rismanto dalam sambutannya mengharapkan Rumah Kebangsaan Kalbar bisa menjadi tempat dimana permasalahan-permasalahan dan isu-isu baik global baik nasional maupun daerah yang bisa dikaji dan didiskusikan di Rumah Kebangsaan ini, kemudian mencari solusi dalam setiap permasalahan.
“Ini merupakan tempat perkumpulan anak-anak muda berbakat dan generasi-generasi penerus untuk mengeluarkan ide-ide kemudian membuat kegiatan-kegiatan positif, ” ungkapnya.

Inisiasi terbentuknya Rumah Kebangsaan ini adalah dari mahasiswa yang tergabung dalam Cipayung Plus yang terdiri dari sejumlah mahasiswa dari berbagai organisasi yang kemudian mendirikan Rumah Kebangsaan.

Irjen Pol Pipit Rismanto juga mengatakan pihaknya mendukung visi misi dari Cipayung Plus khususnya dalam menjaga keamanan dan ketentraman menjelang tahun-tahun politik.

“Segala kegiatan yang positif tentu harus didukung, karna kita harap mereka ini dapat menjadi penyejuk konflik yang terjadi di masyarakat,” kata Pipit.

Pipit berharap, Cipayung Plus terlebih pada rumah kebangsaan dapat difungsikan sebagai tempat dalam berdiskusi perihal isu-isu yang berkembang di masyarakat agar tidak semakin tak terarah dan menimbulkan keresahan masyarakat.

“Kita sudah punya tempat diharapkan dapat menjadi wadah diskusi bertukar ide serta membahas terkait isu yang sedang berkembang,” harapnya.

Sementara itu Koordinator Rumah Kebangsaan, Abdul Muis menyatakan, pihaknya menginginkan rumah ini tidak hanya milik Cipayung Plus, namun juga menjadi milik organisasi kepemudaan lainya seperti BEM dan organisasi masyarakat yang ada di Kalbar.

Abdul Muis mengatakan, pihaknya membuka diri jika ada organisasi lain ingin menjadikan tempat ini tempat berdiskusi dan bertukar pikiran.

“Pada Pemilu 2024, kami berharap tidak ada konflik yang berarti di Kalbar. Dan kami akan turut menjaga masyarakat agar tetap aman dan damai,” ujar Abdul.

Sumber: Edi

#RomoKefas

Tinggalkan Balasan

All Rights Reserved 2023.
Proudly powered by WordPress | Theme: Refined News by Candid Themes.
error: Content is protected !!