Berikut Lokasi Penerapan Delaying Sistem Buffer Zone ASDP selama Angkutan Lebaran 2024

Berikut Lokasi Penerapan Delaying Sistem Buffer Zone ASDP selama Angkutan Lebaran 2024

Spread the love

Jakarta, jangkarpena.com – Dalam rangka mendukung kelancaran arus mudik dan balik Angkutan Lebaran 2024, PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) memastikan penerapan sistem penundaan (delaying system) melalui penyediaan titik zona penyangga (buffer zone) di rest area. Langkah ini merupakan salah satu fasilitas tambahan sebagai poin kritikal dalam mengurai arus kendaraan di kawasan pelabuhan.

Direktur Komersial dan Pelayanan ASDP, M. Yusuf Hadi mengungkapkan, dengan adanya proyeksi peningkatan produksi sebesar 15 persen untuk penumpang dan 14 persen untuk kendaraan dengan total produksi di delapan lintas pantauan nasional sejumlah 5,78 juta penumpang dan 1,37 juta kendaraan, ASDP mengambil langkah antisipasi dengan penerapan delaying system.

“Kelancaran arus mudik Lebaran 2023 salah satunya didukung dengan adanya penerapan sistem penundaan (delaying system) melalui penyediaan titik lokasi zona penyangga (buffer zone) di beberapa titik, sehingga langkah tersebut akan diberlakukan kembali pada Angkutan Lebaran tahun ini,” ujar Yusuf Hadi sebagaimana dikutip jangkarpena.com pada Kamis (4/4/2024).

Untuk arah menuju Pelabuhan Merak terdapat Rest Area KM.43, KM.68, Lahan Munic, dan Cikuasa Atas, dan lain sebagainya; sedangkan untuk arah Pelabuhan Bakauheni meliputi Rest Area KM.87B, KM.67B, KM.49B, KM.33B, KM.20B, Jalur Arteri Gayam, Kantor Lama Balai Karantian Pertanian, RM Gunung Jati, dan lain sebagainya.

Hadi juga menambahkan, untuk arah Pelabuhan Ketapang tersedia area buffer zone pada Terminal Sritanjung, Grand Watudodol, Lapangan Bola Areba, dan Jalur Lingkar; sedangkan untuk Pelabuhan Gilimanuk terdapat Terminal Kargo, UPPKB Cekik, dan Terminal Bus; Arah Pelabuhan Jangkar mencakup Lahan Parkir Paguyuban Petani Tebu; dan Arah Pelabuhan Lembar yaitu Terminal Sigenter dan Lapangan Parkir PDS.

Berdasarkan data pada Rabu (3/4) pukul 11:00 WIB, tiket kendaraan yang sudah direservasi oleh pengguna jasa untuk periode Posko Lebaran H-1 sd H-7 di Pelabuhan Penyeberangan Merak, Bakauheni, Ketapang, dan Gilimanuk serta Pelabuhan Perbantuan Ciwandan sejumlah 35.355 atau sama dengan 7,9 persen dari total kuota reservasi yang dibuka.

Sedangkan untuk periode 1 – 30 Maret 2024 atau periode Pra-Angkutan Lebaran, total tiket kendaraan yang terjual pada empat pelabuhan utama adalah 652.118 tiket terjual. Dari data reservasi, diperkirakan puncak Arus Mudik akan terjadi pada 6 April 2024 (H-4) dengan jumlah pengguna jasa yang telah reservasi untuk di Pelabuhan Merak sebanyak 3.124 tiket atau setara dengan 15 persen dari kuota reservasi yang dibuka.

Untuk kelancaran perjalanan, khususnya di lintas Merak-Bakauheni, dan Ketapang-Gilimanuk, ASDP mewajibkan pengguna jasa membeli tiket secara online via Ferizy sebelum keberangkatannya. “Hal ini demi kelancaran dan kenyamanan selama penyeberangan, pastikan pengguna jasa sudah bertiket maksimal H-1 keberangkatan,” kata Hadi.

ASDP terus memastikan aspek keselamatan, keamanan dan kenyamanan bagi seluruh penumpang dengan memberikan pelayanan prima dalam Angkutan Lebaran 2024 sehingga selaras dengan slogan yang diluncurkan Kementerian Perhubungan tahun ini, yakni Mudik Ceria, Penuh Makna.

Sebagai informasi, berdasarkan data Posko Merak selama 24 jam (periode 2 April 2024 pukul 08.00 WIB hingga 3 April 2024 pukul 08.00 WIB) atau H-8, tercatat jumlah kapal yang beroperasi sebanyak 39 unit.

Adapun realisasi total penumpang mencapai 37.952 orang atau turun 25 persen dibandingkan realisasi periode yang sama tahun lalu sebanyak 50.769 orang.

Tercatat realisasi kendaraan roda dua yang telah menyeberang mencapai 1.367 unit atau naik 41 persen dibandingkan realisasi tahun lalu mencapai 773 unit. Kendaraan roda empat mencapai 4.321 unit atau turun 32 persen dibandingkan realisasi periode yang sama tahun lalu sebanyak 6.369 unit.

Bus yang menyeberang mencapai 385 unit atau turun 12 persen dibandingkan realisasi periode yang sama tahun lalu sebanyak 438 unit. Sedangkan truk logistik yang telah menyebrang dari Jawa ke Sumatera mencapai 3.574 unit atau turun 12 persen dibandingkan realisasi periode yang sama di tahun lalu sebanyak 4.058 unit.

Total seluruh kendaraan tercatat 9.647 unit yang telah menyeberang dari Jawa ke Sumatera pada H-8 atau turun 18 persen dibandingkan realisasi periode sama tahun lalu sebanyak 11.832 unit.

Sedangkan total penumpang yang menyeberang dari Jawa ke Sumatera mulai dari H-10 hingga H-8 tercatat 100.300 orang atau turun 11 persen dibandingkan realisasi periode sama tahun lalu sebanyak 112.609 orang. Dan untuk total kendaraan yang telah menyeberang tercatat 24.959 unit atau turun 15 persen dibandingkan realisasi periode sama tahun lalu sebanyak 29.481 unit.

Kefas Hervin Devananda

Tinggalkan Balasan

All Rights Reserved 2023.
Proudly powered by WordPress | Theme: Refined News by Candid Themes.
error: Content is protected !!